Skip to content
verifikasi identitas

Mei 16, 2024

Ketika Deepfake Mengancam Keamanan Transaksi Digital

Deepfake menjadi celah baru bagi penipu di dunia transaksi keuangan digital. Bagaimana gambaran transaksi digital dan ancaman deepfake yang mengintainya?

Ketika Deepfake Mengancam Keamanan Transaksi Digital

Deepfake menjadi tantangan terhadap keamanan dan integritas transaksi keuangan digital. Deepfake, yang merupakan manipulasi konten gambar, audio, dan video menggunakan AI, kini menjadi celah baru bagi penipu di dunia transaksi keuangan digital. Bagaimana gambaran ancaman deepfake yang mengintai transaksi digital?

Sekilas Tentang Transaksi Digital Bank  

Nilai transaksi digital bank di Indonesia mencapai 58,478 triliun rupiah di tahun 2023, dan diperkirakan akan tumbuh 9,11% di tahun 2024. Saat ini, 72% konsumen Indonesia memilih cara digital untuk transaksi sehari-hari. Di tahun 2021, terdapat 47 juta masyarakat Indonesia yang memiliki rekening bank digital. Pergeseran cara bertransaksi keuangan masyarakat Indonesia juga mendorong sejumlah permintaan, seperti layanan yang dipersonalisasi, transaksi online yang aman, dan kerahasiaan data pribadi. 

Pengertian Deepfake dan Ancaman untuk Keuangan Digital

Deepfake adalah foto, video, dan audio palsu yang direproduksi dari sumber aslinya menggunakan kecerdasan buatan (AI). Konten hasil deepfake ini terlihat nyata dan mirip dengan sumber aslinya. 

Awalnya, teknologi ini banyak digunakan dalam industri hiburan. Berdasarkan laporan Home Security Heroes, keberadaan video deepfake telah meningkat lebih dari 550% sejak 2019. Dengan berkembangnya teknologi, video deepfake inipun semakin sulit dideteksi. 

Sayangnya, teknologi deepfake kini telah menjadi alat yang umum digunakan oleh pelaku kejahatan yang mengeksploitasi kerentanan sistem digital. Di sektor keuangan, deepfake digunakan untuk menyamar sebagai perwakilan bank, memalsukan detail transaksi, hingga mengakses akun nasabah. 

Kasus Deepfake pada Transaksi Digital  

1. Penyamaran Eksekutif Perusahaan 

Di tahun 2019, seorang karyawan di salah satu bank di Uni Emirat Arab dipecat gara-gara diduga menggunakan audio deepfake untuk meniru suara salah satu eksekutif perusahaan dan meminta untuk ditransfer 35 juta dollar. 

2. Penipuan Video 

Tahun 2021 di Singapura, seseorang kehilangan uang 14.000 dollar setelah kena tipu video call deepfake. Penipu menyamar menjadi teman korban lalu meminta ditransfer uang. Untungnya kejadian ini berhasil dicegah. 

3. Penyamaran untuk Transfer Uang   

Tahun 2022 di Hongkong, seorang karyawan bank ditipu jutaan dollar oleh seseorang yang menggunakan deepfake untuk meniru suara kliennya. Kejadian yang sama terjadi di salah satu bank di India pada tahun 2023. Seorang karyawan bank swasta mendapat telepon dari penipu deepfake yang mengaku sebagai atasannya, lalu meminta ditransfer sejumlah uang. Untungnya, kedua upaya ini dapat terdeteksi. 

Kerugian Deepfake Bagi Institusi Keuangan 

1. Kerugian finansial

Pada institusi keuangan, penipuan deepfake pada proses verifikasi maupun autentikasi biometrik membuat data pribadi dapat diakses tanpa izin pengguna. Tak hanya itu, penipu juga bisa membobol rekening yang tentu saja akan menyebabkan kerugian finansial. Tak hanya bagi pengguna, kerugian finansial juga turut menimpa instutisi keuangan yang terkait. 

2. Menurunnya kepercayaan konsumen

Merebaknya praktik penipuan deepfake yang menyebabkan kebocoran data membuat pengguna atau konsumen kehilangan kepercayaan pada layanan perbankan digital dan jasa keuangan. 

3. Berkurangnya adopsi teknologi keuangan

Seiring dengan menurunnya kepercayaan konsumen, mungkin akan terjadi keengganan untuk mengadopsi teknologi keuangan inovatif, seperti perbankan seluler, pembayaran digital, dan platform investasi online. Ini dapat menghambat pertumbuhan dan perkembangan industri jasa keuangan.

4. Jatuhnya reputasi perusahaan 

Menurunnya kepercayaan pengguna atau konsumen berpengaruh terhadap reputasi perusahaan. Reputasi adalah sesuatu yang dibangun jangka panjang dengan aspek-aspek bisnis yang dimiliki. Sehingga, kerusakan reputasi akan berdampak besar bagi kinerja bisnis perusahaan. 

5. Gangguan operasional

Ketika sistem perbankan terganggu, kemungkinan besar operasional layanan tertentu harus dihentikan untuk sementara. Tujuannya untuk membatasi kebobolan lebih lanjut dan sebagai cara memitigasi risiko yang lebih besar. Hal ini tentu saja berpengaruh pada kepuasan pengguna. 

Lindungi Bisnis dengan Deepfake Shield 

VIDA Deepfake Shield adalah fitur keamanan terbaru dari VIDA yang melindungi sistem verifikasi biometrik dari serangan deepfake. Ada 2 jenis serangan deepfake, yakni: 

  • Presentation Attack 

Presentation Attack adalah upaya penipuan pada sistem autentikasi biometrik dengan cara menyajikan biometrik palsu. Biometrik tersebut berupa foto, topeng, atau penyamaran lain untuk mengecoh sistem biometrik. 

  • Injection Attack 

Serangan ini lebih canggih daripada Presentation Attack. Serangan ini berupa injeksi kode atau perintah berbahaya ke dalam sistem biometrik untuk mendapatkan akses tidak sah dan memanipulasi sistem. Contohnya, penipu menginjeksikan audio deepfake ke dalam pengenalan suara (voice recognition) yang ada pada sistem verifikasi.

VIDA Deepfake Shield memiliki sejumlah keunggulan yakni: 

  1. Presentation Attack Detection (PAD): Yakni fitur yang mendeteksi adanya Presentation Attack dalam sistem verifikasi dengan Passive Liveness dan Morphing Detection. 
  2. Injection Attack Security: Sistem untuk memastikan tidak ada injeksi kode atau perintah berbahaya ke dalam sistem verifikasi. 
  3. Umpan Balik Kualitas Gambar: Pengguna mendapatkan umpan balik real time mengenai kualitas gambar ketika pengguna melakukan verifikasi biometrik. 

Baca lebih lanjut tentang deepfake dan VIDA Deepfake Shield di sini 

VIDA - Verified Identity for All. VIDA provides a trusted digital identity platform.

Latest Articles

Contoh Cyber Security yang Penting dalam Perusahaan
cybersecurity

Contoh Cyber Security yang Penting dalam Perusahaan

Cyber security sangat penting untuk kelangsungan operasional perusahaan. Apa saja contoh cyber security? Lalu apa saja ancamannya? Berikut ...

Juni 14, 2024

Perbedaan Hacker dan Cracker dalam Dunia Keamanan Siber
cybersecurity

Perbedaan Hacker dan Cracker dalam Dunia Keamanan Siber

Hacker dan cracker adalah dua pelaku utama dalam dunia kejahatan siber. Apa perbedaan keduanya? Apakah mereka sama-sama merugikan? Baca art...

Juni 14, 2024

Pengertian Hacker, Jenis, dan Metode Peretasan-nya
cybersecurity

Pengertian Hacker, Jenis, dan Metode Peretasan-nya

Hacker adalah pelaku kejahatan siber yang mengintai sistem keamanan jaringan. Apa itu hacker dan bagaimana metode peretasannya? Simak artik...

Juni 14, 2024